wellCome

Selamat Datang di Serdadu Wringinanom Gresik - Rahasia Ilmu Setia Hati Terate dalam Perspektif kajian ke-Ilmu-an kontemporer kekinian - Terimakasih atas kunjungannya - Jangan lupa tinggalkan pesan........!
Disclaimer- Semua Pemahaman Ke-SH-an yang ditulis adalah berdasarkan yang pernah diperoleh sesuai kapasitas, catatan , pengalaman dan ingatan sendiri dari kangmas-kangmas Tingkat 2 dalam wejangan ke-SH-an pada Latihan Tingkat Putih di Cabang Surabaya Tahun 1995 serta yang pernah dikenal dan temui, jika ada perbedaan dengan pemahaman saudara-saudarakoe semua harap menjadi maklum
13/04/15

Filosofi Tumpeng dalam Persaudaraan Setia Hati Terate

Tumpeng atau dengan sebutan lain Buceng adalah nasi beserta lauk-pauknya dengan menyerupai kerucut atau gunungan yang digunakan sebagai sajian dan atau persembahan pada dan atau untuk acara tertentu dalam adat masyarakat (Jawa,Madura,Sunda atau bahkan Indonesia secara umum). Penyajian ini lazim disebut/dibuat untuk kenduri dan atau perayaan/ritual suatu kejadian,waktu dan atau tujuan tertentu sebagai bentuk rasa syukur kepada Tuhan yang maha Esa Tumpeng biasa disajikan di atas tampah (wadah bundar tradisional dari anyaman bambu) dan dialasi daun pisang.1)

Dalam perkembangannya tumpeng telah menjadi budaya dalam masyarakat Indonesia dalam berbagai aspek kehidupan sejak manusia belum lahir, kelahiran, kehidupan sehari-hari dan bahkan sampai setelah kematiannya sekalipun,bukan hanya sebagai manusia sebagai pribadi tetapi juga secara komunal maupun institusi.

Lauk Pauk dalam Tumpeng
Tidak ada lauk-pauk baku untuk menyertai nasi tumpeng. Namun, beberapa lauk yang biasa menyertai adalah perkedel, abon, kedelai goreng, telur dadar/telur goreng, timun yang dipotong melintang, dan daun seledri. Variasinya melibatkan tempe kering, serundeng, urap kacang panjang, ikan asin atau lele goreng, dan sebagainya. Dalam pengartian makna tradisional tumpeng, dianjurkan bahwa lauk-pauk yang digunakan terdiri dari hewan darat (ayam atau sapi), hewan laut (ikan lele, ikan bandeng atau rempeyek teri) dan sayur-mayur (kangkung, bayam atau kacang panjang). Setiap lauk ini memiliki pengertian tradisional dalam budaya Jawa dan Bali.

Ragam dan Macam Tumpeng 

Ragam dan Macam Tumpeng sangat tergantung kepada Sosial, Budaya, Komunitas serta Tujuan pembuatan Tumpeng sehingga Ragam, Macam dan Penamaan Tumpeng berkembang sesuai dengan perkembangan Sosial,Budaya, Komunitas dan Tujuan dari pembuatan Tumpeng itu sendiri. Berikut adalah beberapa Ragam,Macam dan Nama Tumpeng yang dikenal dalam masyarakat Umum

Tumpeng Robyong - Tumpeng Nujuh Bulan - Tumpeng Pungkur -Tumpeng Putih -Tumpeng Nasi Kuning - Tumpeng Nasi Uduk - Tumpeng manik,  Tumpeng utup-utup, Tumpeng grontol,Tumpeng candi murup, Tumpeng ketan oran, Tumpeng Kendit, Tumpeng besengek, Tumpeng Candi sewu, Tumpeng klambi mas.

Tumpeng dan Filosofinya dalam Persaudaraan Setia Hati Terate

Dalam berbagai acara dan ritual, Persaudaraan Setia Hati Terate juga menggunakan Tumpeng sebagai sajian dan hidangan bagi yang turut dan dalam menghadiri kegiatan-kegiatan SH Terate sebagai bagian dari dan untuk Uri-2 (melestarikan ) budaya bangsa.  

 

Referensi:
1.http://id.wikipedia.org/wiki/Tumpeng
Posted by: omar kwox
PSH Terate Wringinanom Gresik
Next
This is the most recent post.
Posting Lama

1 komentar:

  1. * KUNJUNGI SITUS KAMI DI *

    WWW.ID303.INFO


    MENANG BERAPAPUN, PASTI KAMI BAYAR !!! *


    * Melayani LiveChat 7 x 24 Jam Nonstop :

    - WA : 08125522303
    - BBM : CSID303



    Sabung Ayam Online Depo S128 Net


    Agen Sbobet 338A


    www.ayampanggang.vip

    BalasHapus

Find us on Facebook

tips and trick internet dan blogging

sabda pandhita

rahasia ilmu setia hati

Video Widget

sudutPemberdayaan

beritaMU

tinggalkan pesan ........!